Friday, September 24, 2004

"2 tahun yang lalu"

salah satu cerpenku yang aku buat kilat dan ditulis di notes hp... terinspirasi dari mimpi pas tidur siang. hope you like it

Jalan ini 2 tahun yang lalu..
Jasmine
"Ya ampun jasmine, hati-hati dong! Kita kan lagi di jalan raya!"
kamu masih ingat bi, pagi itu kita berdua seperti biasanya naek angkot ke sekolah. Tapi pagi ini sopirnya rada bandel, dia menurunkan kita di tengah jalan. Iya di tengah jalan dalam arti harafiah. Jalanan macet banget dan si bapak ngga bisa minggir waktu kita teriak-teriak mau turun. Jadi deh kita nyebrang jalan seenaknya dan kamu ngomel-ngomel karena aku jalan nggak liat kanan kiri.
"Ala bi, lagi macet gini nggak mungkin deh ada yg bakal nabrak kita!" jawabku waktu itu.. Alhasil kamu tambah cemberut dan aku semakin seneng godain kamu.Kita emang sahabat dari kecil ya bi, dari umur berapa ya? Oya, sejak kita kelas 5 SD. Aku yakin deh kamu nggak akan ngelupain awal kita kenalan. Kamu tetangga baru aku kan, orangtuamu baru pindah dari Padang dan menempati rumah kosong di belakang rumahku. Aku masih inget lho kamu nangis di pinggir kolam ikan belakang rumahmu, karena aku ngintip dari atas pohon mangga. Setelah kita sahabatan aku tahu kalau kamu nangis karena rindu ama umimu yang meninggal karena kecelakaan 2 tahun sebelumnya.Aku gemes banget liat kamu nangis, pikirku nih anak cengeng banget sih. Akhirnya aku timpuk kamu pake bakal buah mangga. Eh, yang ada tangismu makin keras dan papamu mengadukan aku ke bundaku. Gara-gara kamu tuh, aku dihukum nggak boleh maen sepeda selama 1 minggu. Tapi, sebagai gantinya papamu menyuruh kamu maen kerumahku tiap sore. Akhirnya kita kenalan dan jadi temen. Sejak saat itu, kemana-mana kita selalu bareng. Sekolah yang sama dari SD sampe SMU, ekskul yang sama, bimbingan belajar yang sama. Gitu deh pokoknya.. Menurut kakakku yang centil itu, kita pasangan yang aneh. Aku, walaupun namaku feminin banget, orangnya nyaris tomboy. Masih nyaris kok karena aku masih suka dandan, pake rok, dan ikut ekskul cheerleader. Masalahnya aku tuh serampangan banget, kalo ngomong suka nggak dipikir dulu. Sedangkan kamu, wih, stereotipe cewe deh. Miss teratur, ceriwis, perfeksionis, ramah, ringan tangan, baik hati, suka menolong dan tidak sombong hehehe.. Saking sempurnanya kamu sampai-sampai kakakku bilang mendingan kamu aja yang jadi adeknya dia. Tapi anehnya aku nggak pernah cemburu tuh sama kamu walaupun ayah, bunda ama rossa sayang banget ma kamu, karena papa, mama tita ibu tirimu yang baik, uda pratama dan dipta jagoan kecilmu yang lucu banget juga sayang ma aku. Hmm.. What a beautiful memory ya Bi.

Sekolah kita 2 tahun yang lalu.
Aku abis latihan cheerleader, mestinya kamu juga ikut tapi udah hampir seminggu kamu nggak masuk sekolah karena sakit cacar air.
"Ya ampun Bi, cacar air kan penyakitnya anak SD!" kataku sambil ngetawain kamu. Kamu yang belum pernah kena cacar air dan lagi kecapekan karena sibuk nyiapin pentas seni langsung ketularan waktu dipta demam dan di badannya keluar bintik-bintik merah berair.Sekolah udah sepi Bi, temen-temen cheers udah pada pulang. Aku baru selesai ganti baju karena tadi maen dulu ama anak bu kantin yang umurnya baru 1 bulan itu. Maklumlah Bi, ngga punya adik, jadi aku suka banget ama anak kecil, termasuk si bandel dipta.Selama kamu nggak masuk aku biasanya pulang bareng Dika, dia seneng banget tuh Bi, katanya setelah 1 tahun pacaran baru sekali ini bisa jalan berdua selain malem minggu tanpa ada kamu dan bimo. Tapi hari ini dia latihan sepakbola di GOR jadi ngga bisa nganterin aku pulang. Dia sempat rada panik lho, karena ninggalin aku pulang sendiri. Ih, kenapa juga musti panik, biar mungil gini aku ikut ekskul jiu jit su jadi bisa jaga diri dong..Pas keluar dari kamar ganti aku dipanggil ama pak teddy, guru akuntansi kita yang cakep itu. Beliau minta tolong dibantuin pasang selebaran untuk lomba akuntansi SMU sekota kita. Aku sempat menolak Bi, abis udah mulai gelap. Takutnya ntar susah cari angkot, masa mau pulang jalan kaki. Tapi beliau maksa katanya harus dipasang hari ini juga karena pendaftaran dibuka mulai besok. Ya udah deh, aku bantuin, daripada ntar akuntansiku dapet jelek. Abis kata gosip bapak itu kalo ngasih nilai berdasarkan sentimen pribadi.Aku disuruh ambil selebarannya di ruang guru, Bi. Disana udah gelap, jendela udah ditutupin, lampu ngga ada yang nyala. Rada merinding juga nih, baru sekali ini ada di sekolah sampe sesore ini, sendirian lagi, eh.. Enggak ding, berdua ama pak teddy. Aku cari saklar lampu kok ngga ketemu ya, akhirnya aku mengandalkan cahaya matahari yang makin redup. Kata pak teddy selebaran itu ada di atas mejanya, tapi aku cari-cari kok nggak ada ya..Aku mau keluar cari pak teddy waktu beliau masuk, untung deh nggak perlu jauh-jauh nyari. Tapi kok pintunya ditutup, Bi? Apa beliau nggak tahu kalo aku ada disini? Nggak mungkin, nha wong aku aja bisa liat beliau kok. Lho, kok pake dikunci segala, Bi? Ya ampun, kenapa suaraku nggak keluar sih? Dia makin dekat Bi, dan gelagatnya aneh deh.. Bi, aku takut.. Bi, kenapa badanku nggak bisa gerak?
"Jasmine, makasih ya sudah mau menunggu di sini."
"bapak mau apa?"
kenapa dia nggak menjawab, Bi? Aku mulai bergerak menjauh, tapi dia ngikutin kemana aku bergerak. Aku mulai panik, aku lempar semua barang-barang yang ada di dekatku. Aku lari ke arah pintu, tapi pintunya dikunci. Aku mencoba mendobrak tapi sia-sia. Dia menangkap aku dari belakang. Aku mencoba mempraktekkan semua yang aku dapet selama ikut jiu jit su, it worked, aku berhasil melepaskan diri. Cuma satu hal yang aku lupa, pak teddy kan pelatih jiu jit su kita, Bi. Setelah itu aku ngga inget apa-apa lagi.

Bianda
sekolah kita 2 tahun yang lalu.

Entah apa yang kamu alami, jes. Malam itu kamu ditemukan tidak sadarkan diri di ruang guru dalam keadaan penuh luka dan hampir telanjang oleh Dika dan pak tirto, penjaga sekolah kita. Pak tirto langsung lapor ke polisi sedangkan dika langsung membawa kamu ke rumah sakit. Kata dika, sepulang latihan sepakbola dia ke rumahmu tapi kamu ngga ada, handphonemu nggak aktif, dia langsung ke sekolah, siapa tahu kamu masih ada disana pikirnya.Kamu nggak sadarkan diri selama beberapa jam. Menurut hasil visum dokter, kamu mengalami kekerasan seksual. Kamu diperkosa Jes! Bundamu nyaris pingsan, ayahmu dan kak rossa cuma bisa terpaku. Dika shock, dia merasa bersalah karena membiarkan kamu sendirian di sekolah.Setelah kamu sadar, keadaan tidak membaik. Kamu histeris, rupanya peristiwa itu sangat mengguncang batinmu Jes. Kamu berteriak-teriak menyebut nama pak teddy, kamu ketakutan tiap kali didekati laki-laki, bahkan dika dan ayahmu sekalipun. Sampai akhirnya kamu diberi obat penenang.Sementara polisi mencari pak teddy yang tiba-tiba menghilang, kamu mendapat perawatan intensif di rumah sakit. Selain mengobati luka-lukamu, yang utama justru membantu kamu untuk lepas dari trauma itu. Kasian kamu Jes, sahabatku yang selalu ceria itu hilang entah kemana. Kamu berubah menjadi pemurung dan histeris. Kasian ayah bundamu Jes, bunga kebanggaan mereka jadi seperti mayat hidup. Kasian dika, dia nyaris kehilangan semangat hidupnya karena perasaan bersalah yang mendalam. Kamu harus sembuh. Sebulan kamu di rumah sakit tanpa perubahan yang berarti bahkan kamu sempat mencoba bunuh diri. Ayah bundamu sepakat memindahkan kamu ke sebuah klinik yang khusus menangani orang yang mengalami gangguan psikologis seperti kamu. Aku kehilangan kamu Jes, apa artinya aku kalo kamu ngga ada? Aku juga terpukul Jes. Kamu harus sembuh. Demi dirimu sendiri dan demi kami, orang-orang yang sangat mencintai dan membutuhkan kamu.

Jasmine
Taman bunga 2 tahun yang lalu, seminggu sebelum kejadian.
"Bi, lulus SMU ntar kamu mau kuliah dimana? Aku sih pengennya kuliah di jurusan arsitektur tapi khusus bikin taman kota. Ada nggak ya? Atau kalo enggak aku mau jadi wartawan deh, biar bisa menulis & bikin berita yang bisa membantu rakyat kecil."
"Aku sih pengen kuliah psikologi biar bisa jadi psikolog kaya mama tita. Tapi jadi pramugari enak juga ya, bisa keliling dunia."
udah 2 tahun berlalu sejak khayalan-khayalan itu kita ucapkan.Taman itu favorit kita. We used to spent our time there. Lagi jatuh cinta, patah hati, susah, seneng, pasti kita larinya kesitu. Enak aja rebahan di pinggir kolam ikan, di bawah pohon-pohon besar. Ngeliatin kupu-kupu, kucing, bahkan anak kecil ama baby sitternya atau orang pacaran di taman itu.Aku abis dari sana, Bi. Duduk lama banget di bawah pohon tempat kita biasa duduk. Nggak ada orang yang ganggu aku, bahkan mereka seakan nggak menyadari kalau aku ada di situ.Tadi pagi ayah ma bunda jemput aku dari klinik. Aku seneng banget, Bi. Tempat itu seperti tempat penampungan orang gila, padahal kan aku nggak gila. Yah, mungkin aku terlalu larut dalam peristiwa biadab yang kualami 2 tahun lalu, tapi apa salahnya kalo aku meluapkan emosi dan perasaanku. Kamu kan sekarang udah kuliah psikologi, Bi, jadi kamu pasti ngerti perasaanku kan? Semalam perasaanku nggak enak banget, entah kenapa aku ngerasa capek banget menghadapi semua ini. Aku pengen kembali seperti dulu and most of all aku pengen kamu ada disana sama aku. Tapi kamu nggak ada. Kenapa kamu nggak pernah tengokin aku lagi, Bi? Aku kangen ma kamu.But now, everything is over. Aku bebas sekarang, Bi.. Aku bebas!

Bianda
Jasmine! Aku tersentak bangun dari tidurku. Aku mimpi kamu, Jes. Aku mimpi kamu memohon-mohon aku untuk datang, ada apa Jes? Maaf, aku nggak pernah tengokin kamu lagi belakangan ini. Kuliahku, aktivitasku, semuanya menuntut perhatian yang besar. But deep inside, i miss you so much. Lihat Jes, air mataku ngga berhenti keluar. Entah kenapa aku merasa sangat kehilangan. Tunggu ya Jes, nanti siang aku kesana.
"Bianda, kamu sudah bangun?"
Itu suara mama tita, jes. Ada apa ya beliau bangunin aku pagi-pagi?
"ya ma, bianda udah bangun. Ada apa?"
Kayanya ada yang serius deh jes karena tiba-tiba beliau duduk di samping tempat tidurku.
"yang sabar ya nak" katanya sambil mengusap tanganku.
"kenapa ma?"
"jasmine udah pulang, barusan dijemput ama ayah bundanya"
"oya? Bagus dong ma. Berarti dia udah sembuh ya? Padahal Bia baru aja mimpiin dia lho ma. Ntar abis sarapan bia mau kesana ah. Kangen banget ma ama jasmine. Gimana ya dia sekarang? Lho, mama kok malah nangis? Mama nangis terharu ya? Bia juga terharu ma.. Akhirnya jasmine pulang"
"sayang, jasmine emang udah pulang.. Tapi dia ngga pulang ke rumah, dia pulang ke penciptanya.. Jasmine sudah ngga ada, kata bunda bunga semalam jasmine bunuh diri di kamarnya di klinik.. Yang tabah ya nak, doain supaya dosanya diampuni.."
-girl just wanna have fun-


posted by -nia- @--}--- Friday, September 24, 2004 l




:: Profile ::

Nia/Female/21-25. Lives in Indonesia/East Java/Sidoarjo, speaks Indonesian and English. Eye color is black. I am great looking. I am also confident. My interests are reading, movies, make friends/writing, music, party.
This is my blogchalk:
Indonesia, East Java, Sidoarjo, Indonesian, English, Nia, Female, 21-25, reading, movies, make friends, writing, music, party.


:: Fellows ::


Blogroll Me!

:: Shout box ::

:: 10 most recent entries ::

Irvine
jangan beri aku narkoba - alberthiene endah
tragedi lunch di foodcourt
alhamdulillah
cinta yang agung
i miss my best friends
cerpen
Because of You If ever you wondered if you touc...
my old pals
koleksi nama nih

:: Archieves ::

November 2003
December 2003
January 2004
February 2004
March 2004
April 2004
May 2004
June 2004
July 2004
September 2004
October 2004
November 2004
December 2004
January 2005
February 2005
March 2005
April 2005
May 2005

:: Guest ::



:: Credits ::

blogskins
bloglet
okcounter
doneeh

Solidaritas untuk anak Indonesia




BlogFam CommunityFeedback by backBlog
Listed on BlogShares
Listed on Blogwise
MyShoutbox.com - Free Shoutbox!Powered by Blogger
Link to ClockLink.com

Design