Monday, July 05, 2004

tragedi lunch di foodcourt

!@#%$!#$@*%!!

kemaren siang jalan-jalan ke tunjungan plaza ma orang rumah, trus adek aku pengen makan siang di foodcourt. sebenarnya sih kita udah males karena di sana pasti rame banget, tapi berhubung dia udah mau ngambek akhirnya terpaksa deh makan di sana.
sampe di foodcourt yang rame buanget itu kita bingung cari tempat duduk sampe pake acara antri segala. begitu udah dapet tempat, kita mencar cari makan. berhubung nyokap pengen makan mie hotplate jadi deh aku yang antri dan beliau jaga meja ;-p
stand mie itu pas lagi rame banget, antriannya jadi kacau, aku antri pas di depan mesin kasir. eh, tau-tau ada perempuan umur awal 30-an berdiri di samping kanan aku trus tau-tau udah ada di depanku, emosi dong, ni orang berani banget nyerobot antrianku!
me: "lho, ini antriannya gimana sih?"
her: "ya di sini kan barisannya."
me: "iya, tapi kan saya antri duluan kok mbaknya berdiri di depan saya!"
her: "ya udah maju aja. gitu kok repot."
me: "...(dalam hati: kurang ajar banget ni orang, ngerasa nggak bersalah gitu, malah kesannya nyalahin aku yang cerewet!)"

setelah itu, antrian menuju kasir nggak tambah mulus, kaya antri di jalan tol yang lagi rame gitu, yang dibuka satu pos tapi mobilnya udah jejer 2 baris, jadi berebut deh.

kelar pesen dan bayar, dikasih nomor struk ama mbak kasirnya, jadi ntar makanan yang diambil yang sesuai ama nomor struknya (yah, macem antri beli d'creepes gitu deh). menunggu dengan sabar (padahal cuma beli satu kwetiau spicy chicken ama teh botol) trus nomor aku dipanggil...

si mas: "no. 1! no. 1"
me : (sambil mengacungkan no struk) "no. 1 mas!"
masnya cuek aja, pesenan aku ditaroh di sebelah aku. sementara itu si mbak tukangserobotantriantapinggakngerasasalah itu pas berdiri di depan makananku dan dengan santainya dia menuangkan sambal (banyak lagi!) ke makananku.
me: (terpana sambil ngeliatin no struk yang aku pegang dan no struk yang ada di nampan makananku, berharap aku salah liat, siapa tahu itu emang makanan dia. tapi ternyata bener pesenanku)
me: "mas... mas! maaf ya, tadi manggil no. 1 kan? ini pesenan saya! nih nomornya!"
si mbak tukangserobotantriantapinggakngerasasalah masih cuek aja, trus masnya ngecek nomor struk di nampan itu.
si mas: "lho, iya ini nomor 1."
me: "berarti itu punya saya dong mas!"
si mas: (ngomong ke si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah) "mbaknya nomor berapa?"
si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah: "nomor 1."
me: "lho, nomor 1 itu pesenan saya. nih, nomornya!" (ngasih nomor pesanan yang aku pegang)
si mas: (ngomong ke si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah) "mbak yakin tadi nomor 1?"
si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah: "nggak tau."
si mas: (ngomong ke si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah) "lho, tadi mbak dikasih nomor berapa?"
si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah: "nggak dikasih tuh."
si mas: "tadi pesen apa?"
(ngomong ke mbak kasir) "ini tadi pesen apa?"
mbak kasir: "... (nggak denger dia ngomong apa)"
si mas: (ngomong ke si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah) "mbak nomor 4, pesenannya kwetiau seafood kan?"
si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah: "iya."
--gubrak! emang dia nggak bisa bedain apa potongan daging ayam ama seafood? orang jelas-jelas kwetiau yang di depannya dia itu di atasnya potongan gede-gede daging ayam lho!--
si mas: (ngomong ke aku) "iya, ini pesenannya mbak. nggak papa ya mbak?"
me: (semakin emosi, emang nyokap nggak bakal nyap-nyap ma aku kalo dibawain kwetiau penuh sambal gitu?) "mas, itu memang pesenan saya. tapi sama ibu itu udah dituangin sambel. saya nggak mau. bisa nggak saya minta yang baru."
si mas: "oh, nggak mau ya mbak."
--sialan! kok kesannya jadi aku yang jahat gini sih! mana si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggakngerasasalah itu bener-bener yang ngerasa nggak bersalah. nggak minta maaf kek! sekedar ngeliat mukaku (yang pasti udah kaya kepiting rebus) menunjukkan perasaan bersalah kek! malah sok nggak ngeliat gitu--

akhirnya emang aku dikasih yang baru. nggak tahu deh nasib si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggaktahudiri itu gimana. kasian juga sih ama masnya karena itu bukan salah dia tapi harus ganti makanan yang baru. aku jadi ngerasa kaya orang jahat banget karena merugikan pegawai mie hotplate itu. seharusnya aku suruh si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggaktahudiri itu bawa mie itu biar aku dikasih yang baru, toh dia udah meracik bumbunya di atas mie itu dan dia nggak tahu bedanya ayam ama seafood, tapi waktu itu udah nggak bisa mikir (jeleknya orang emosi pas laper, bawaannya mo marah aja!)
kesannya emang nggak enak sih, orang kok rebutan makanan. tapi bener-bener deh nggak terima sama kejadian kemaren siang. mungkin orang yang ngeliat juga mikirnya aku tuh cerewet dan rewel bener, mungkin malah mereka nggak simpati ma aku yang ribut soal pesenanku diambil orang sementara yang ngambil diem aja. but that food belong to me dan aku berhak protes ketika milikku diambil orang lain walaupun cuma sekedar makanan. sekarang mungkin makanan siapa tahu kelak yang lebih besar dan berarti?! aku cuma berusaha menjadi orang yang asertif kok (ya walaupun kemaren siang itu lebih cenderung ke arah agresif sih karena pake emosi).

aku heran kok bisa sih ada orang kaya si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggaktahudiri itu? bener-bener yang ngerasa nggak bersalah udah nyusahin orang lain. nggak cuma aku yang nunggunya jadi makin lama (bayangin seandainya aku nggak protes, pasti aku yang bingung karena makananku nggak dateng-dateng karena nampan makanan nomor 1 udah lenyap, pasti nyokap makin laper karena harus nunggu dibikinin baru belum lagi urusan ribetnya), si mas juga bisa-bisa dipotong gaji karena dianggap salah bikin pesenan karena aku nggak mau terima mie yang udah dicampur sambel ma si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggaktahudiri itu. hih, smoga aku tidak menjadi orang yang tidak sensitif seperti itu (amit-amit jabang bayi). smoga orang-orang terdekatku, orang-orang yang aku sayang, dan semua yang baca ini nggak seperti si mbak tukangserobotantriandanmakanantapinggaktahudiri itu.

nggak ada ruginya kok minta maaf kalau ada orang lain yang merasa bahwa kita sudah merugikan dia. dengan menghargai orang lain berarti kita sudah menghargai diri kita sendiri. merugikan orang lain berarti merugikan diri kita sendiri. hidup itu kan kaya bumerang, apa yang kita lakukan pasti kembalinya ke kita juga, baik itu baik atau jelek.
-girl just wanna have fun-

posted by -nia- @--}--- Monday, July 05, 2004 l




:: Profile ::

Nia/Female/21-25. Lives in Indonesia/East Java/Sidoarjo, speaks Indonesian and English. Eye color is black. I am great looking. I am also confident. My interests are reading, movies, make friends/writing, music, party.
This is my blogchalk:
Indonesia, East Java, Sidoarjo, Indonesian, English, Nia, Female, 21-25, reading, movies, make friends, writing, music, party.


:: Fellows ::


Blogroll Me!

:: Shout box ::

:: 10 most recent entries ::

alhamdulillah
cinta yang agung
i miss my best friends
cerpen
Because of You If ever you wondered if you touc...
my old pals
koleksi nama nih
belajar menghargai orang lain
cari kerja itu susah ya...
he belongs to his wife nan..

:: Archieves ::

November 2003
December 2003
January 2004
February 2004
March 2004
April 2004
May 2004
June 2004
July 2004
September 2004
October 2004
November 2004
December 2004
January 2005
February 2005
March 2005
April 2005
May 2005

:: Guest ::



:: Credits ::

blogskins
bloglet
okcounter
doneeh

Solidaritas untuk anak Indonesia




BlogFam CommunityFeedback by backBlog
Listed on BlogShares
Listed on Blogwise
MyShoutbox.com - Free Shoutbox!Powered by Blogger
Link to ClockLink.com

Design